Wagub Gorontalo Minta OPD Pacu Pelaksanaan Program Pembangunan

Wagub Gorontalo H. Idris Rahim (kedua kanan), menerima penghargaan opini WTP dari Menteri Keuangan RI yang diserahkan oleh Plt Kakanwil Ditjen Perbendaharaan Provinsi Gorontalo di ruangan Dulohupa Gubernuran Gorontalo, Senin (15/10). (Foto : Haris – Humas)

KOTA GORONTALO, Humas – Pelaksanaan rapat koordinasi dan evaluasi (rakorev) Triwulan III tahun anggaran 2018, menjadi momentum yang sangat penting untuk memperkokoh semangat seluruh Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Provinsi Gorontalo dan kabupaten/kota untuk terus memacu pelaksanaan program kegiatan dalam rangka memajukan pembangunan di Provinsi Gorontalo. Pada rakorev yang digelar di ruangan Dulohupa Gubernuran Gorontalo, Senin (15/10/2018), Wakil Gubernur Gorontalo H. Idris Rahim menginstruksikan seluruh OPD untuk memaksimalkan sisa waktu tahun anggaran 2018 yang tinggal 2,5 bulan.

Baca Juga :  Sekdaprov Pakai Baju Adat Gorontalo Saat Jadi Irup

“Seluruh OPD harus serius, jangan sampai terjadi penumpukan pelaksanaan program diakhir tahun. OPD harus memberikan respon cepat terhadap permasalahan di lapangan,” tegas Idris.

Selain itu Idris juga meminta kepada OPD Provinsi dan Kabupaten/Kota untuk segera merealisasikan program kegiatan yang anggarannya bersumber dari Dana Alokasi Khusus (DAK). Lebih khusus, mantan Sekda Provinsi Gorontalo ini berharap sinergitas dan kerja sama Pemerintah Kabupaten/Kota untuk mengawasi optimalisasi Dana Desa, penerima bantuan langsung non tunai, maupun bantuan lainnya agar tepat sasaran, sehingga signifikan dalam menurunkan angka kemiskinan di Provinsi Gorontalo.

“Sinergitas Provinsi dan Kabupaten/Kota juga sangat penting dalam pengendalian inflasi. Untuk mengendalikan inflasi kita harus senantiasa melakukan operasi pasar, subsidi kebutuhan pokok, serta sidak penyimpangan distribusi elpiji dan bahan bakar minyak,” imbuhnya.

Baca Juga :  Jelang Sertijab, Pemprov Gorontalo Adakan Rapat Pemantapan

Terkait antisipasi dini bencana, Idris Rahim berharap peran Pemerintah Kabupaten/Kota untuk mengawasi dan mengendalikan secara ketat kerusakan hutan, pegunungan, dan daerah aliran sungai. Wagub mencontohkan perambahan tebing di sepanjang jalan Hati-Hati di Kecamatan Botumoito, Kabupaten Boalemo, yang dipaksakan menjadi lahan untuk penanaman jagung.

“Harusnya perluasan lahan pertanian ini benar-benar kita verifikasi guna menghindari terjadi bencana alam. Demikian pula halnya dalam pengembangan destinasi wisata, jangan menyimpang dari filosofi masyarakat Gorontalo, yaitu Adat Bersendikan Sara dan Sara Bersendikan Kitabullah,” ucap Wagub.

Pada rakorev tersebut Wagub Idris Rahim menerima penghargaan dari Menteri Keuangan Republik Indonesia atas keberhasilan menyusun dan menyajikan Laporan Keuangan tahun 2017 dengan opini Wajar Tanpa Pengecualian yang diserahkan oleh Pelaksana Tugas Kepala Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Perbendaharaan Provinsi Gorontalo, Iwan Handoko.

Baca Juga :  Bahas Pariwisata, Gubernur Gorontalo Kumpul Seluruh Kadispar

Pewarta : Haris

170 total views, 2 views today

author

Author: