PKK Gorontalo Dorong Pengobatan Tradisional Tetap Dilestarikan

Ketua TP PKK Provinsi Gorontalo Idah Syahidah saat memberikan sambutan dan membuka pelaksanaan Training of Trainer (TOT) Asuhan Mandiri Kesehatan Tradisional tingkat Provinsi, Senin (12/3). Istri Gubernur Gorontalo Rusli Habibie itu berharap agar pengobatan tradisional tetap di masyarakatkan sebagai bagian dari pengobatan alternatif. (Foto: Valen-Humas).

Ketua TP PKK Provinsi Gorontalo Idah Syahidah mendorong agar metode pengobatan tradisional yang ada di Gorontalo tetap dilestarikan. Menurut istri Gubernur Gorontalo Rusli Habibie itu, Di tengah arus moderenitas medis, pengobatan tradisional merupakan bentuk kearifan lokal masyarakat.

“Jauh sebelum orang mengenal motode pengobatan dengan peralatan canggih, masyarakat kita sudah menggunakan pengobatan tradisional. Alhamdulillah orang tua kita dulu juga hidup sehat dan panjang umur dengan metode pengobatan tradisional,” kata Idah saat membuka Training of Trainer Asuhan Mandiri Kesehatan Tradisional yang digelar oleh Dinas Kesehatan, Senin (12/3).

Baca Juga :  Gubernur Gorontalo: Syukuri Ramadan dengan Banyak Ibadah

Kegiatan yang dihadiri oleh para fasilitator pengobatan tradisional dari kabupaten/kota ini diharapkan dapat memasyarakatkan kembali pengobatan alternatif pada masyarakat. Ada beragam media pengobatan yang dilakukan di antaranya dengan motode pijat dan konsumsi bahan bahan herbal atau jamu.

Pada kegiatan tersebut dipraktekkan bagaimana teknik pijat yang mampu menyembuhkan beragam penyakit. Pijat dilakukan dengan menyentuk titik-titik syaraf yang sensitif seperti pada bagian telapak kaki, telapak tangan, leher dan kepala.

Ketua TP PKK Provinsi Gorontalo Idah Syahidah menjadi sukarelawan saat seorang instruktur memperagakan bagaimana teknik pijat dalam menangani pasien yang sakit. Hal ini menjadi salah satu materi dalam acara Trainer of Trainer Asuhan Mandiri Kesehatan Tradisional tingkat Provinsi Gorontalo yang digelar, Senin (12/3). (Foto: Valen-Humas).

“Pengobatan tradisional ini kan sudah mulai punah. Sudah tidak banyak lagi yang menggunakan bahan bahan herbal maupun teknik pijat untuk mengobati orang yang sakit. Oleh karena itu pengobatan ini perlu terus dimasyarakatkan kembali” sambung Bunda PAUD itu.

Baca Juga :  Sipatana Jadi Contoh Penghijauan Kawasan Bantaran Sungai

Idah menilai pengobatan tradisional lebih aman, sebab tidak menggunakan bahan kimia sebagai material obat. Selain itu, pengobatan ini terbilang murah karena hanya memanfaatkan tenaga manusia dan tumbuhan yang biasanya ada di pekarangan rumah sekitar.

Dinas Kesehatan Provinsi Gorontalo sebetulnya pernah membuka klinik mandiri untuk pengobatan tradisional. Klinik tersebut terpaksa ditutup karena kurang peminat dan belum tersosialisasi dengan baik. Melalui pelatihan ini diharapkan klinik tersebut kembali dibuka bahkan hingga ke kabupaten dan kota.

Pewarta: Valen/burhan

Editor: Isam

253 total views, 1 views today

author

Author: