Pemerintah Gorontalo Siap Amankan Pileg-Plpres 2019

Gubernur Gorontalo Rusli Habibie (tengah) bersama jajaran TNI, Polri, pemda kabupaten / kota, Bawaslu dan KPU mendeklarasikan siap mengamankan Pilpres dan Pileg 2019. Deklarasi tersebut dirangkaikan dengan Apel Gelar Pasukan Mantap Brata Otanaha 2018 yang berlangsung di lapandan David-Tonny, kecamatan Limboto, kabupaten Gorontalo, Rabu (19/9/2018). (Foto: Salman-Humas).

KABUPATEN GORONTALO, Humas – Pemerintah se Provinsi Gorontalo mendeklarasikan diri siap mengamankan pemilihan legislatif (pileg) dan pemilihan presiden (pilpres) 2019 mendatang. Deklarasi yang diintegrasikan dengan Gelar Pasukan Operasi Mantap Brata Otanaha 2018 itu dipusatkan di Lapangan David-Tonny, kecamatan Limboto, kabupaten Gorontalo, Rabu (19/08/2018).

Gubernur Gorontalo Rusli Habibie, Bupati Gorontalo Nelson Pomalingo dan Wali Kota Gorontalo Marten Taha, unsur KPU dan Bawaslu provinsi / kabupaten /kota nampak hadir dalam kegiatan tersebut. Gelar pasukan diikuti oleh semua unsur di antaranya TNI, Polri, Kejaksaan, BPBD, Dishub, Satpol PP dan Linmas.

Gubernur Gorontalo Rusli Habibie mengecek kesiapan jajaran polri saat Apel Gelar Pasukan Mantap Brata Otanaha 2018 yang berlangsung di Lapangan David-Tonny, kecamatan Limboto, kabupaten Gorontalo, Rabu (19/9/2018). Operasi pengamanan pilpres dan pileg 2019 akan berlangsung secara nasional selama 397 hari mulai tanggal 20 September 2018 hingga 20 Oktober 2019. Polri menyiapkan 272.886 personil selama operasi tersebut. (Foto: Salman-Humas).

“Himbauan saya, pertama agar ada partisipasi masyarakat pada pileg dan pilpres nanti. Semua stake holder baik bupati dan wali kota untuk mendorong masyarakat ikut meramaikan pesta rakyat. Saya lebih senang menyebut pesta rakyat, namanya pesta maka harus bergembira tidak ada yang ribut-ribut,” terang Gubernur Rusli usai acara.

Baca Juga :  Dokumen Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau Kecil Segera Diwujudkan

Kepada penyelenggara pemilu, Rusli mengingatkan untuk melaksankan tugas sesuai aturan dan tupoksi masing-masing. Ia meminta agar KPU dan Bawaslu di semua tingkatkan untuk mengabaikan internvensi dari pihak manapun.

“Saya juga mohon kepada partai politik termasuk saya ketua partai Golkar untuk mengedepankan etika politik. Jangan saling menjelekkan, menghujat. Cukup kedepankan saja ide dan program yang ingin dilaksanakan,” imbuhnya.

Sementara itu, Wakapolda Gorontalo Kombespol Jaya Subriyanto mengemukakan, pelaksanaan Gelar Pasukan Mantap Brata 2018 ini digelar serentak di seluruh Indonesia. Operasi pengamanan pileg dan pilpres rencananya akan dilakukan selama 397 hari dimulai tanggal 20 september 2018 hingga 21 oktober 2019.

Operasi tersebut akan melibatkan 272.886 personil polri se Indonesia. Untuk Gorontalo sendiri, polda menyiapkan lebih kurang 1.000 personil.

Baca Juga :  Masyarakat Diminta Tenang, Stok LPG Gorontalo Aman

“Operasi kita gabungan dengan melibatkan personil Polda, Polres hingga ke tingkat Polres. Kita juga akan dibantu TNI dan unsur terkait lainnya. Gelar pasukan hari ini tapi pemberlakuan operasinya mulai besok secara nasional,” jelas Jaya.

Gelar pasukan diramaikan dengan latihan pengaman calon presiden dan wakil presiden saat berkampanye. Disimulasikan bagaimana langkah polri mengamankan capres dan cawapres dari unjuk rasa massa, sabotase iring-iringan kendaraan dan kerusuhan saat kampanye.

Pewarta: Isam

272 total views, 1 views today

Berita Terkait

Sambut Pemilu 2019, Masyarakat Diminta Bijak Gunak... Gubernur Gorontalo Rusli Habibie dan Kapolda Gorontalo Brigjenpol Rachmad Fudail saat mengikuti Video Confrence dengan pemerintah pusat bertempat di ...
Tags:
author

Author: