Monumen Nani Wartabone Kini Dilengkapi Tank-Panser

Kepala Staf Angkatan Darat (KASAD) Jenderal TNI Mulyono (tengah) menggunting pita tanda diresmikannya Monumen Tilongolo Nani Wartabone yang berlokasi di lapangan Taruna Remaja, Kota Gorontalo, Rabu (12/9/2018). Satu unit tank jenis FV601 Saladin dan satu unit panser jenis AMX-13 APC dipajang berdampingan dengan patung pahlawan nasional Nani Wartabone. (Foto: Salman-Humas).

KOTA GORONTALO, Humas – Monumen Nani Wartabone yang terletak di nol kilometer Kota Gorontalo kini semakin cantik dengan kehadiran dua alat utama sistem pertahanan (alusista) milik TNI Angkatan Darat. Satu unit tank jenis FV601 Saladin dan satu unit panser jenis AMX-13 APC dipajang di lapangan Taruna Remaja berdampingi dengan patung pahlawan nasional tersebut.

Baca Juga :  Wagub Tandatangani Hibah Pembangunan SPN Batudaa

Monumen yang diberinama Tilongolo Nani Wartabone itu diresmikan oleh Kepala Staf Angkatan Darat (KASAD) Jenderal TNI Mulyono, Rabu (12/9/2018). Tilongolo diambil dari bahasa Gorontalo yang berarti senjata/tank/panser.

“Angkatan Darat sudah melaksanakan moderenisasi alutsista. Jadi ibaratnya kalau dalam sejarah, ini adalah sesepuh-sesepuh kita yang sudah berjasa dan ikut berjuang membawa nama besar TNI Angkatan Darat,” kata jenderal TNI Mulyono.

Jenderal bintang empat ini berharap kehadiran alutsista dapat melengkapi nilai sejarah perjuangan Nani Wartabone dan rakyat Gorontalo untuk mengusir penjajah. Monumen tersebut juga diharapkan dapat menjadi saran edukasi dan inspirasi generasi muda bangsa.

“Pak Nani Wartabone adalah pejuang asli Gorontalo yang pantas dibanggakan. Dalam usia muda, beliau punya cita-cita untuk memerdekakan Gorontalo, bahkan sebelum Indonesia merdeka. Dalam usia tua beliau masih turun berjuang menumpas gerakan Permesta di Gorontalo,” imbuh jenderal yang pernah bertugas di Batalyon 713 Satyatama Gorontalo itu.

Gubernur Gorontalo Rusli Habibie (kiri) berbincang dengan KASAD Jenderal TNI Mulyono di depan tank jenis FV601 Saladin yang sekarang dipajang berdampingan dengan patung Nani Wartabone di lapangan Taruna Remaja, Kota Gorontalo, Rabu (12/9/2018). Tank hibah dari TNI itu diharapkan dapat menjadi sarana wisata dan edukasi sejarah bagi warga masyarakat Gorontalo. (Foto: Salman-Humas).

Sementara itu, Gubernur Gorontalo Rusli Habibie atasnama pemerintah dan masyarakat mengucapkan terima kasih atas kepercayaan TNI memilih Gorontalo sebagai lokasi pembangunan monumen. Ia menilai proses tersebut berjalan cepat sejak surat permohonan gubernur dikirim ke Jakarta.

Baca Juga :  Sekda Minta SKPD Mampu Terapkan Delapan Area Perubahan RB

“Alhamdulillah tepat dua minggu saya berkirim surat, maka pansernya sudah ada di sini seperti yang kita lihat sekarang. Sekali lagi kami ucapkan terima kasih kepada pak KASAD bersama ibu yang menurut saya pulang kampung. Ibu putri asli Gorontalo dan pak KASAD pernah bertugas di sini sampai pangkat kapten,” terang Rusli.

Tank FV601 Saladin merupakan tank produksi Alvis, Inggris tahun 1954 dan sudah berjasa untuk berbagai operasi di Indonesia seperti penumpasan G30S/PKI, perebutan Timor-Timur dan pengamanan rusuh Jakarta 1998. Tank dengan konfigurasi 6×6 ini memilik berat 11.600 kg, panjang 4,93 meter, lebar 2,54 meter dan tinggi 3 meter.

Panser AMX-13 APC merupakan produksi prancis tahun tahun 1952. Tank APC kelas ringan ini memiliki berat 15 ton dan mampu mengangkut 3 orang plus 10 personil. Beberapa jasa AMX-13 di antaranya pernah digunakan untuk penumpasan DI/TII tahun 1962, penumpasan G30S/PKI tahun 1965 dan operasi Seroja tahun 1975.

Baca Juga :  Wagub Apresiasi Pelaksanaan TNI Manunggal Membangun Desa

Pewarta: Isam

892 total views, 1 views today

Tags:
author

Author: