H-7, Kesiapan Keamanan TPS Bakal Dicek

 

Sekretaris Daerah Provinsi Gorontalo Darda Daraba (kelima kiri) foto bersama unsur Forkopimda usai pelaksanaan apel gelar pasukan Operasi Kepolisian Terpusat “Mantap Brata Otanaha Tahun 2019” di lapangan Sport Center Limboto, Jumat (22/03/2019). (Foto – Nova Humas)

KABUPATEN GORONTALO, Humas – Seminggu sebelum pemilhan umum (pemilu) serentak 2019 atau H-7, unsur TNI-Polri serta Pemerintah Provinsi Gorontalo akan turun langsng mengecek kesiapan masing-masing TPS yang tersebar di kabupaten dan kota.

Hal itu diungkapkan Kapolda Gorontalo Brigjen Pol. Rachmad Fudail usai pelaksanaan apel gelar pasukan Operasi Kepolisian Terpusat “Mantap Brata Otanaha Tahun 2019” di lapangan Sport Center Limboto, Jumat (22/03/2019).

Kapolda menjelaskan, TNI-Polri selaku institusi yang bertanggung jawab terhadap pengamanan jalannya pemilu serentak tahun 2019, akan diambil suatu tindakan tegas sesuai dengan prosedur dan aturan hukum yang berlaku jika menemukan adanya kerawanan dan hambatan.

Baca Juga :  Pemprov Mudahkan Siswa Gorontalo Kuliah di UI

“Pemilu ini melalui beberapa tahapan, yakni kampanye, pemungutan sampai penghitungan suara. Nanti, kita dari jajaran TNI-Polri bersama seluruh komponen masyarakat siap menjaga keamanan Pemilu,” ujar Kapolda.

Lebih lanjut Rachmad menjelaskan, sebanyak 1600 personel TNI-Polri akan disiapkan menjaga keamanan pada Pemilu nanti. Ini dilakukan agar pelaksanaan pemilu tahun 2019 secara serentak khususnya di Provinsi Gorontalo dapat berjalan sukses, aman dan lancar.

“Peran serta masyarakat sangat dibutuhkan dalam menyukseskan pemilu. Masyarakat bisa ikut serta menjaga keamanan dan terutama tidak termakan hoax yang bisa memecah belah persatuan dan kesatuan serta tidak menyampaikan berita-berita yang tidak benar adanya,” urai Kapolda Gorontalo ini.

Sementara itu, Komandan Resort Militer (Danrem) 133/Nani Wartabone, Kolonel CZI Arnold AP. Ritiauw, juga menambahkan, nantinya akan ada TNI dan Polri yang akan ditugaskan di setiap perbatasan.

Baca Juga :  Kapolda Larang Penggunaan Petasan Pada Perayaan Tahun Baru

“Tiga atau empat hari sebelum hari pencoblosan kami sepakat akan menempatkan TNI dan Polri untuk menjaga perbatasan untuk menjaga kemungkinan masuknya miras ke tempat kita,” ucap Danrem.

Danrempun memberi pesan dalam bahasa Gorontalo “ito nga’amila mohutato” yang artinya kita semua bersaudara, jangan gara-gara beda pilihan kita semua jadi ribut.

 

Pewarta : Burhan
Editor : Nova

146 total views, 1 views today