Gubernur Kumpul Perbankan Bahas Honorer Ingin Jadi Pengusaha

0
451
Pertemuan Gubernur Gorontalo Rusli Habibie dengan pimpinan perbankan se Gorontalo di kediaman pribadinya di Kelurahaan Moodu, Kota Gorontalo, Kamis (13/2/2020). Pertemuan itu membahas pengalihan status tenaga honorer yang ingin merintis usaha. (Foto: Alfred-Humas)

KOTA GORONTALO, Humas – Gubernur Gorontalo Rusli Habibie mengundang pimpinan perbankan se Gorontalo di kediaman pribadinya di Kelurahaan Moodu, Kota Gorontalo, Kamis (13/2/2020). Pertemuan itu membahas pengalihan status tenaga honorer yang ingin merintis usaha. Berbagai kemungkinan skema bantuan dibicarakan yang mudah dan murah diakses oleh pegawai honorer.

“Kemarin sudah saya sampaikan ke teman- teman honorer atau PTT jika ada yang ingin mundur jadi PTT dan ingin menjadi pengusaha, kami siap bantu. Alasannya karena mereka PTT ini setiap tahun memang harus dikurangi, hingga 2023 tidak ada lagi PTT sesuai intruksi dari Mendagri dan Menpan RB,” kata Rusli.

Gubernur Rusli ingin nasib PTT harus jelas sebelum nanti benar benar diberhentikan. Pilihannya menjadi PNS, ikut seleksi PPPK atau merintis usaha. Persoalan merintis usaha menurut Rusli tentu saja butuh modal melalui pinjaman bank.

“Alhamdulillah dijelaskan tadi syarat dan ketentuan dari BRI, BNI, Mandiri semua sama sangat mudah dan gampang. Hanya FC KTP, FC kartu keluarga, surat keterangan usaha dari desa dan pas foto. Saya pikir ada proposal dan surat izin lainnya, ternyata tidak. Sangat mudah, tolong nanti kita buat sosialisasinya minggu depan,” tambahnya.

Selain pinjaman modal dari dana KUR, Rusli juga mengajak Baznas untuk turut membantu melalui dana yang dianggarkan dalam program ekonomi produktif. Syarat utamanya adalah PTT yang memiliki usaha dan ingin tambahan modal usaha.

Artikel Terkait  Pemprov Gorontalo Belum Rekomendasikan Operasionalisasi Pantai Ratu

Baznas menganggarkan melalui anggaran program ekonomi produktif tersebut, dimulai dari Rp2.500.000, Rp5.000.000 sampai Rp7.500.000 untuk modal usaha PTT yang dilampirkan dengan surat keterangan kurang mampu dari desa/kelurahan.

“Bersama baznas nanti ini kita bahas secara internal, karena ini bukan pinjaman melainkan memang anggaran bantuan jadi tidak ada pengembalian. Jadi saya ingin minggu depan kita lakukan pertemuan kembali sekaligus sosialisasi. Saya undang juga pihak bank hadir kembali bersama pegadaian dan tentu saja PTT yang ingin menjadi pengusaha dikumpulkan,” pungkasnya.

Pewarta: Echin
Editor: Isam

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini