Gubernur Gorontalo Fasilitasi IKM Minyak Kelapa Kampung

Gubernur Gorontalo Rusli Habibie (kanan) menyalami dan menerima kedatangan para pengusaha minyak kelapa kampung di Rumah Jabatan Gubernur, Rabu (15/8/2018). Kehadiran para pelaku IKM yang menamakan diri Asosiasi Olahan Kelapa ini meminta pemprov untuk meningkatkan produksi minyak kelapa melalui akses pasar dan fasilitas produksi. (Foto: Salman-Humas).

KOTA GORONTALO, Humas – Gubernur Gorontalo Rusli Habibie siap memfasilitasi industri kecil menengah (IKM) minyak kelapa kampung untuk membuka akses pasar dan fasilitas pendukung. Hal tersebut disampaikan Rusli saat menerima belasan pengusaha minyak kelapa kampung yang tergabung dalam Asosiasi Olahan Kelapa bertempat di rumah jabatan gubernur, Rabu (15/8/2018).

Pengusaha rumahan itu membawa contoh produk-produk yang mereka hasilkan. Tidak kurang dari 20 IKM se Gorontalo saat ini yang sedang menseriusi usaha tersebut dengan produk minyak goreng dan VCO (Virgin Cocconut Oil).

Baca Juga :  Sekdaprov Ajak Masyarakat Promosikan Pariwisata Gorontalo Lewat Media Sosial

“Maksud kedatangan kami untuk meminta dukungan dari pak gubernur bagaimana produksi minyak kelapa kampung ini bisa naik yang pada gilirannya bisa meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Salah satunya dengan membuka akses pasar,” terang Ketua Asosiasi Olahan Kelapa, Iradat Bagy.

Pembukaan akses pasar, lanjut kata Iradat, sebetulnya sudah dilakukan oleh pemerintah provinsi melalui penyaluran Bantuan Pangan non Tunai Daerah (BPNT-D) kepada 35.000 warga miskin Gorontalo. Warga penerima manfaat diarahkan untuk membeli minyak kampung di desa atau kecamatan yang ditunjuk bekerjasama dengan Badan Usaha Milik Desa (Bumdes).

“Untuk BPNT-D kami sebetulnya dilibatkan, tapi ada kendala teknis di lapangan. Masih ada yang belum sinkron antara Bumdes, pendamping PKH (Program Keluarga Harapan) maupun penyelenggara lainnya. Makanya kami tadi curhat ke pak gubernur,” imbuhnya.

Berbagai produk olahan kelapa yang diperkenalkan kepada Gubernur Gorontalo Rusli Habibie di Rumah Jabatan Gubernur, Rabu (15/8/2018). Para pelaku IKM yang mengatasnamakan diri Asosiasi Olahan Kelapa salah satunya memproduksi Virgin Coconut Oil (VCO). Minyak kelapa murni itu diyakini sangat bermanfaat untuk tubuh, salah satunya dengan mengurangi resiko kepikunan. (Foto: Salman-Humas).

Menanggapi keluhan tersebut, Gubernur Gorontalo Rusli Habibie akan mengundang Dinas Sosial dan pihak terkait untuk mendiskusikan masalah tersebut. Salah satu masalah yang mengganjal yakni harga jual minyak kampung yang relatif lebih mahal dari minyak kelapa sawit.

Baca Juga :  Zudan Minta Masyarakat Gorontalo Dukung Gubernur dan Wakil Gubernur Terpilih

“Makanya saya akan pertemukan semua unsur, apa yang menjadi kendala di lapangan sehingga produk minyak kelapa kampung ini tidak terserap dengan baik melalui program BPNT-D,” jelas Rusli.

Cara lain yang dilakukan Gubernur Rusli yakni dengan menghubungi Direktur The Habibie Center Prof. Sofian Effendi. Melalui Sofian, Rusli berharap produksi Virgin Coconut Oil (VCO) dari Gorontalo bisa dilirik untuk dikerjasamakan.

“Dua minggu lalu ketemu saya bahwa kata beliau ada penemuan untuk mengurangi kepikunan itu salah satunya dengan VCO. VCO ini juga banyak diproduksi di Gorontalo. Nah potensi ini yang coba kita kerjasamakan,” sambung Rusli.

Guna menekan ongkos produksi, Rusli mempersilahkan IKM menggunakan fasilitas Rumah Kemasan milik pemprov. Fasilitas yang menyediakan mesin cetak label dan pengemasan produk IKM. Bantuan mesin pengolahan juga sebelumnya sudah diserahkan meski masih dalam jumlah yang terbatas.

Baca Juga :  Gubernur : Akses Jalan Mudahkan Masyarakat Pasarkan Hasil Pertanian

Pewarta: Isam

759 total views, 3 views today

Berita Terkait

Pemprov Gorontalo Evaluasi Penerima Bantuan Sosial Gubernur Gorontalo Rusli Habibie membaca tulisan kemasan bibit padi yang diserahkan kepada perwakilan petani pada Bakti Sosial NKRI Peduli yang digel...
Bantuan BPNTD Dibenahi, 2019 Jangkau 50 Ribu KPM Gubernur Gorontalo Rusli Habibie (dua kanan) saat menghadiri Rapat Koordinasi dan Evaluasi Program Bantuan Pangan Non Tunai Daerah (BPNTD) yang digel...
Tags:
author

Author: