Bapppeda Gorontalo Petakan Masalah Sampah Danau Limboto

0
209

 

Gorontalo, Humas – Badan Perencanaan Penelitian dan Pengembangan Daerah (BAPPPEDA) Provinsi Gorontalo memetakan permasalahan sampah di danau Limboto. Pemetaan masalah sampah ini dibahas pada diskusi multipihak yang digelar di Hotel Grand Q.

Mengutip arahan Kepala Bapppeda pada acara tersebut, Kepala Bidang Sosial Budaya Abd. Wahab Otaya menyampaikan bahwa Danau Limboto sebagai salah satu dari 15 danau kritis di Indonesia, menerima sampah baik yang dibawa oleh aliran sungai yang bermuara ke danau maupun buangan dari masyarakat yang menghuni sempadan danau.

” Sampah dan limbah rumah tangga  telah menjadi masalah di daerah ini, belum lagi sampah dan limbah yang berasal dari aktivitas budidaya ikan tawar yang dilakukan oleh masyarakat,”ujar Abd. Wahab, Rabu (7/8/2109).

Kabid menuturkan, diskusi ini bertujuan untuk memetakan secara detail permasalahan terkait pengelolaan sampah dan limbah rumah tangga di desa-desa yang berada di sempadan Danau Limboto. Selain itu juga untuk mendapatkan informasi tentang kerja-kerja praktis yang telah dilakukan oleh para pihak dalam rangka pengelolaam sampah.

“Untuk selanjutnya hasil diskusi ini dirumuskan sebagai rekomendasi yang dapat ditindaklanjuti sebagai salah satu cara untuk mencapai tujuan ke 12  dalam SDGs,” tuturnya.

Diskusi ini turut dihadiri oleh Tim JICA sebagai salah satu mitra pembangunan pemerintah yang juga memberikan dukungan berupa pandangan dan masukkan secara komprehensif. Ada pula mitra pembangunan pemerintah serta narasumber yang berasal dari akademisi, Dinas Lingkungan Hidup Provinsi Gorontalo dan Organisasi masyarakat yang concern atas permasalahan  yang dibahas.

Artikel Terkait  Bansos Tangani Covid-19 Jadi Perhatian Korsupgah KPK

pewarta : ppid bapppeda

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini