Antrian BBM Mengular, Pemprov Gorontalo Kumpul Stakeholder Terkait

Gubernur Gorontalo Rusli Habibie (tengah kiri) didampingi Wakil Gubernur Idris Rahim (tengah kanan) saat menggelar rapat Forkopimda, pimpinan OPD dan Pertamina membahas antrian BBM di SPBU bertempat di Rumah Jabatan Gubernur, Rabu (21/11/2018). Gubernur dan pihak Pertamina menyebut antrian panjang dipengaruhi oleh oknum penjual eceran yang memodifikasi tangki dan membeli berulang-ulang. (Foto: Salman-Humas).

KOTA GORONTALO, Humas – Masalah antrian Bahan Bakar Minyak (BBM) yang mengular di sejumlah Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) mendapat perhatian dari Pemerintah Provinsi Gorontalo. Gubernur Gorontalo Rusli Habibie mengumpulkan jajaran Forkopimda, OPD terkait dan Petamina Gorontalo di rumah jabatan, Rabu, (21/11/2018).

Berbagai pihak dimintai penjelasan dan pendapat terkait dengan masalah tersebut. Rusli menyimpulkan, antrian yang mengular bukan disebabkan karena stok BBM yang kurang namun ada permainan dari para penjual BBM eceran.

Baca Juga :  Gubernur Gorontalo Serahkan Dipa 2018 Ke Kabupaten/Kota

“Antrian seperti ini pernah terjadi ketika saya baru dilantik gubernur tahun 2012. BBM-nya cukup, cuma disalahgunakan oleh oknum tertentu,” jelas Rusli usai pertemuan.

Beberapa konsumen sengaja merekayasa tangki motor, bentor dan bahkan mobil untuk mengisi dalam jumlah banyak. BBM khususnya premium bersubsidi selanjutnya dijual lagi dengan harga eceran yang lebih mahal dari harga resmi.

“Oknum ini mengisi kendaraannya berulang-ulang untuk disalin lagi dan dijual eceran. Itu yang membuat antrian semakin panjang,” imbuhnya.

Terkait dengan aksi unjukrasa sopir mobil kontainer yang memprotes larangan mengisi BBM bersubsidi, Rusli mengaku menyerahkannya kepada Pertamina selaku regulator. Pihaknya hanya memediasi permasalah tersebut.

Sales Executive Retail Pertamina Imam Rizki Aprianto memberikan penjelasan pada Rapat Forkopimda yang berlangsung di Rumah Jabatan Gubernur, Rabu (21/11/2018). Imam menyebut tidak ada kelangkaan BBM sebab stok di Pertamina masih cukup untuk 9-14 hari ke depan. (Foto: Salman-Humas).

“Jadi solusi apa yang kita ambil akan kita bahas lagi besok (kamis) dengan TNI-Polri. Termasuk larangan bagi kontainer mengisi BBM bersubsidi. Secara regulasi ada di Pertamina kita hanya memediasi saja,” imbuhnya.

Baca Juga :  HUT Provinsi Gorontalo, Pemprov Gelar Konser Amal Satu Hati

Hal senada juga diungkapkan Sales Executive Retail Pertamina Gorontalo Imam Rizki Aprianto. Menurutnya tidak ada kelangkaan BBM, yang perlu dilakukan hanyalah pengaturan penjualan BBM dari SPBU ke konsumen.

“Kondisi BBM di Gorontalo kami pastikan tidak ada kelangkaan. BBM jenis premium, pertamax, pertalite, solar semuanya cukup. Terhitung mulai hari ini kalau diisi stok di kita bisa bertahan 9-14 hari. Makanya besok nanti kita bahas lagi dengan pak gubernur bagaimana solusinya” ungkap Imam.

Pewarta: Isam

332 total views, 1 views today

Tags: